Sekolah Menengah Jepang Siap Berbicara Tentang Kesehatan Mental Di Kelas

Sekolah Menengah Jepang Siap Berbicara Tentang Kesehatan Mental Di Kelas – Mulai musim semi mendatang, Jepang akan menghidupkan kembali pendidikan kesehatan mental di sekolah menengah, yang dihentikan empat dekade lalu, menyusul rekor jumlah bunuh diri remaja dan kekhawatiran atas efek stres dari pandemi virus corona.

Di bawah pedoman kurikulum baru pemerintah untuk sekolah menengah atas, buku teks pendidikan kesehatan dan jasmani untuk digunakan pada musim semi 2022 akan menampilkan deskripsi metode pencegahan dan penanggulangan untuk membantu siswa yang mengalami gangguan mental menghadapi masalah.

Emiko Michigami, seorang perawat sekolah berusia 60 tahun di SMA Soka Higashi Prefektur Saitama, adalah salah satu anggota fakultas yang sudah berada di garis depan mencari cara terbaik untuk menangani pendidikan kesehatan mental siswanya. idn poker

“Apakah Anda merasa stres karena pandemi COVID-19? Ketidakstabilan mental dapat terjadi pada siapa saja dan perlu ditangani segera,” kata Michigami kepada sekitar 40 siswa tahun pertama di kelasnya untuk kesehatan mental pada bulan Februari.

Penyakit mental cenderung terjadi ketika kehidupan sehari-hari seseorang terganggu, kata Michigami. Merujuk data pemerintah, dia menyebutkan gangguan jiwa bisa menimpa satu dari lima orang.

Sebagai anggota Proyek Kesehatan Mental Sekolah, Michigami telah terlibat dalam persiapan alat peraga pendidikan yang berkaitan dengan kesehatan mental. Dia mulai menawarkan kursus komprehensif tahunan tentang kesehatan mental di sekolah menengahnya di Soka, Prefektur Saitama, enam tahun lalu. Sejauh ini, sekitar 320 siswa tahun pertama telah hadir.

Mencatat bahwa beberapa siswa tidak pernah menyadari bahwa stres mungkin merupakan akar dari masalah kesehatan yang mereka miliki, Michigami berkata, “Saya mencoba mengajari mereka cara yang tepat untuk mengatasi masalah mereka”.

Di kelasnya, Michigami meminta siswa melakukan latihan bermain peran, memberikan saran kepada teman-teman mereka, dan mendorong mereka untuk secara bebas mengunjungi kantor layanan kesehatan sekolah untuk konsultasi daripada hanya berurusan dengan masalah kesehatan mental.

Dia meminta siswa untuk menuliskan umpan balik mereka pada lembar kerja, yang dia bagikan dengan guru lain di sekolah, sehingga fakultas dapat bekerja sama untuk memastikan siswa dirawat dengan baik.

 Emiko Michigami, seorang perawat sekolah, mengatakan beberapa siswa tidak pernah menyadari bahwa stres mungkin merupakan akar dari beberapa masalah kesehatan.

Pedoman kurikulum baru telah menambahkan “pencegahan dan pemulihan dari gangguan mental” untuk kesehatan dan pendidikan jasmani.

Siswa tidak hanya akan belajar tentang mekanisme penyakit mental tetapi juga bahwa siapa pun rentan dan ada kemungkinan pemulihan yang lebih tinggi jika penyakit tersebut terdeteksi dan diobati pada tahap awal.

Buku pelajaran sekolah menjelaskan, antara lain, pengalaman selebriti dalam pemulihan dari depresi dan gangguan mental serta metode untuk mengatasi stres.

Menurut Badan Olahraga Jepang, sekolah menghapus kategori penyakit mental dari kurikulum pada tahun fiskal 1982.

Tetapi karena depresi dan penyakit mental lainnya dianggap sebagai alasan peningkatan bunuh diri dalam beberapa tahun terakhir di kalangan siswa SD, SMP dan SMA, kebangkitan pendidikan kesehatan mental dianggap perlu untuk mengatasi krisis saat ini.

Sekolah Menengah Jepang Siap Berbicara Tentang Kesehatan Mental Di Kelas

Memang, bunuh diri masa kanak-kanak menjadi lebih serius selama pandemi coronavirus. Tahun lalu, jumlah kasus bunuh diri di kalangan siswa SD, SMP dan SMA mencapai rekor 499, dan lajunya meningkat sejak Mei tahun lalu.

Berbagai penelitian di luar negeri menunjukkan bahwa puncak serangan penyakit mental terjadi pada remaja awal, menurut Tsukasa Sasaki, seorang profesor pendidikan kesehatan di Universitas Tokyo.

Meski menyambut baik kebangkitan pendidikan kesehatan mental sebagai mata pelajaran wajib bagi siswa sekolah menengah atas, Sasaki mengatakan “idealnya harus diperkenalkan ke dalam pendidikan wajib” di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama.

Karena kelas tentang pendidikan kesehatan mental diharapkan menghasilkan lebih banyak kesempatan bagi siswa untuk berkonsultasi, Sasaki menekankan bahwa sekolah perlu membangun jaringan kerja sama yang luas dari guru pendidikan kesehatan dan jasmani hingga perawat sekolah dan staf administrasi.

“Transfer pengetahuan saja tidak dapat membantu anak-anak yang tertekan,” kata Sasaki.

blogadmin

Back to top