Program Sekolah GIGA Jepang Membekali Siswa Untuk Masyarakat Digital

Program Sekolah GIGA Jepang Membekali Siswa Untuk Masyarakat Digital – Jepang bergerak maju dalam tiga tahun rencananya 461 miliar ($4,4 miliar) untuk mendigitalkan pendidikan di antara hampir 13 juta siswa sekolah dasar dan menengah di negara itu dan di hampir 35.000 sekolahnya.

Pemerintah pada awalnya meluncurkan Program Sekolah GIGA (GIGA School Program) pada tahun 2018 untuk memastikan bahwa mereka akan memiliki komputer dan internet berkecepatan tinggi, dan pendidik akan memiliki teknik untuk mengajar murid bagaimana menguasai alat digital dan belajar online. GIGA adalah singkatan dari Global and Innovation Gateway for All.

Itu adalah bagian dari dorongan pemerintah menuju masyarakat pasca-informasi yang disebut Society 5.0, yang menggabungkan dunia maya, seperti kecerdasan buatan (AI), data besar, dan Internet of Things. idnpoker

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olah Raga, dan Iptek awalnya menargetkan pelaksanaan program GIGA secara penuh pada akhir Maret 2024. Namun rencana tersebut dimajukan hingga akhir tahun anggaran berjalan, sebagian agar sekolah dapat lebih siap jika COVID-19 mengharuskan penutupan lagi.

“Tujuan program GIGA adalah untuk memastikan bahwa siswa di era Society 5.0, di mana teknologi informasi dan komunikasi (TIK) adalah bagian dari kehidupan sehari-hari dan mutlak diperlukan, akan mempelajari keterampilan dan kemampuan yang dibutuhkan untuk berkembang,” kata Yuichi Imai, direktur Bidang Media, Informasi, dan Pendidikan Bahasa Asing pada Biro Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan. “Kami ingin memastikan tidak ada yang tertinggal dan peluang yang adil, disesuaikan dengan kebutuhan individu dan memungkinkan kreativitas.”

Hanya 15 persen kelas yang online pada akhir Juni 2020, katanya, seraya menambahkan bahwa pemerintah sedang berupaya untuk meningkatkannya.

‘1 perangkat untuk 1 siswa’

Bahkan sebelum COVID-19, alarm terdengar di tingkat pendidikan digital Jepang. Siswa mahir menggunakan internet dan perangkat untuk berkomunikasi, bermain game, dan menonton video, tetapi mereka tidak mahir menggunakannya untuk menemukan, mensintesis, dan menerapkan informasi online.

Salah satu faktor di balik itu adalah kelangkaan PC untuk siswa di sekolah pendidikan yang disebabkan oleh ketatnya anggaran pemerintah daerah. Ini akan diselesaikan dengan menyediakan komputer untuk semua siswa di wajib belajar pada awal tahun anggaran mendatang pada bulan April, kata Imai. Sekitar dua pertiga dari anggaran rencana GIGA dialokasikan untuk PC.

Untuk mempersiapkan tenaga pendidik, kementerian bekerja sama dengan sektor swasta untuk memberikan dukungan dan saran kepada pemerintah daerah dan sekolah yang sedang mengembangkan lingkungan belajar digital. Misalnya, kementerian telah membentuk dewan penasehat TIK, yang terdiri dari para profesional di bidang ini, untuk memberikan kuliah dan konsultasi guna lebih memanfaatkan TIK di sekolah dan meningkatkan tingkat pendidikan. Kementerian juga ingin mengembangkan kursus online untuk praktisi saat ini, kata Imai.

Dengan dukungan tersebut, Imai mengatakan para pendidik akan dapat mengajari siswa bagaimana melakukan pencarian online dan menggunakan perangkat lunak untuk menulis dan menyusun presentasi. Dan guru akan dapat melakukan pengujian berbasis komputer — yang akan membantu mengurangi beban kerja mereka yang berat — dan menggunakan sistem manajemen pembelajaran untuk menilai kemajuan siswa secara lebih efisien.

Di garis depan

Bahkan menjelang langkah pemerintah baru-baru ini, beberapa kota telah mengambil risiko digital.

Di antara mereka, Toda di Prefektur Saitama menonjol karena aksi awalnya. Kebijakan kota, mirip dengan program GIGA, melibatkan pendistribusian PC ke semua siswa (mulai dari 2016), memastikan akses internet, termasuk menyediakan router seluler ke rumah tangga tanpa akses internet, dan melatih guru.

“Digitalisasi tidak dilakukan sebelumnya karena anggaran yang ketat — dan karena papan tulis, kapur tulis, dan selebaran telah berhasil, seperti yang terlihat dalam nilai ujian internasional. ‘Mengapa mengacaukannya?’ adalah pandangannya”, kata Yuki Fusegawa, seorang pejabat di Dewan Pendidikan Toda. “Namun, kami menyadari, untuk dapat membesarkan anak-anak yang diperlengkapi dengan baik untuk menghadapi Society 5.0 dan usia ketika AI berada di garis depan bahwa keterampilan TIK mutlak diperlukan”.

Program Sekolah GIGA Jepang Membekali Siswa Untuk Masyarakat Digital

Misalnya, dalam program Pembelajaran Berbasis Proyek Toda, siswa menggunakan PC untuk meneliti topik mereka sendiri, menemukan solusi untuk suatu masalah, dan memperkenalkan temuan mereka dalam presentasi, seperti di mana siswa menemukan ide untuk membuat ransel sekolah lebih ringan.

Penggunaan TI juga memungkinkan siswa untuk berkomunikasi dengan lebih mudah satu sama lain, yaitu dengan mengerjakan proyek kelompok dan brainstorming. Dengan cara ini, mereka dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk berdiskusi dan meningkatkan proyek mereka.

Efek lain dapat dilihat pada kenyataan bahwa alat digital akan membantu siswa pemalu mengekspresikan dan menyampaikan ide-ide mereka tanpa harus mengangkat tangan dan berbicara di depan guru dan teman sekelas. Pada saat yang sama, siswa yang memiliki keterbatasan fisik, seperti tunarungu, dapat dengan mudah berpartisipasi jika mereka dapat melihat diskusi yang terjadi di layar.

Selain itu, latihan pelajaran yang diresapi AI membantu siswa dengan mata pelajaran yang sulit mereka pahami dengan menyesuaikan pelajaran dengan mereka. “Kami masih menilai dampaknya, tetapi guru mengatakan bahwa siswa yang belum menyelesaikan pekerjaan rumah mereka sekarang menyelesaikannya,” kata Fusegawa, merujuk pada dampak positif pada siswa, yang meningkatkan motivasi mereka untuk belajar.

Dengan frontrunners seperti Toda, Imai mengatakan pemerintah akan lebih efektif dalam mengimplementasikan program GIGA secara nasional. “Di tingkat dasar,” katanya, “beberapa contoh kuat sudah dipraktikkan”.

blogadmin

Back to top