Berjuang Untuk Ilmu Pengetahuan, Teknologi Dan Inovasi Mutakhir Di Jepang

Berjuang Untuk Ilmu Pengetahuan, Teknologi Dan Inovasi Mutakhir Di Jepang – Ekonomi dan masyarakat Jepang berada dalam periode perubahan besar. Masalah yang paling mendesak di Jepang saat ini adalah energi, sumber daya, keterbatasan makanan, tingkat kelahiran yang menurun dan populasi yang menua, serta ekonomi dan masyarakat pedesaan yang miskin. Karena masalah ini, posisi dunia Jepang dalam sains dan teknologi baru-baru ini sedikit turun, seperti halnya negara-negara lain yang semakin memperkuat kebijakan sains, teknologi, dan inovasi (STI) mereka.

Namun, seperti dulu, Jepang harus terus menjadi negara yang senantiasa berkontribusi bagi kemajuan umat manusia, dengan secara proaktif menerapkan kemampuan IMS-nya untuk merespon isu global dan meningkatkan kualitas hidup di negara berkembang. Selanjutnya, Jepang berusaha untuk secara aktif berkontribusi pada pertumbuhan dunia yang berkelanjutan. http://idnplay.sg-host.com/

Biro Kebijakan Sains dan Teknologi adalah bagian dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi (MEXT) Jepang, dan bertanggung jawab untuk merencanakan dan merancang kebijakan dasar untuk mempromosikan sains dan teknologi di Jepang. Ini bermaksud untuk mengembangkan sumber daya manusia dalam ilmu pengetahuan dan teknologi, menguntungkan siapa saja dari mahasiswa untuk memimpin peneliti dan insinyur, dan secara strategis mempromosikan kegiatan internasional dan promosi ilmu pengetahuan dan teknologi di berbagai wilayah. Prioritas utama pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Jepang adalah sebagai berikut:

  • Divisi kebijakan.
  • Divisi Perencanaan dan Evaluasi.
  • Divisi infrastruktur penelitian dan pengembangan.
  • Kolaborasi universitas-industri dan divisi R&D regional.
  • Divisi kebijakan sumber daya manusia.

Sumber daya manusia

Yang terakhir dari poin-poin ini – pengembangan sumber daya manusia – sangat menonjol dalam MEXT saat ini. Hal ini karena untuk menjadi pemimpin dunia dalam ilmu pengetahuan dan teknologi bahkan dengan populasi yang semakin berkurang, sangat penting bagi Jepang untuk membina dan mengamankan sumber daya manusia di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi dan mempromosikan kegiatan mereka. Oleh karena itu, MEXT sedang mengerjakan langkah-langkah pengembangan sumber daya manusia yang komprehensif yang mencakup semua orang mulai dari anak-anak hingga peneliti dan insinyur terkemuka. Mengembangkan bakat anak-anak dan memperluas wawasan mereka yang tertarik pada sains, membina lingkungan di mana beragam orang termasuk muda, wanita, dan peneliti internasional dapat melatih kemampuan mereka, dan mempromosikan sistem insinyur profesional, semua akan membantu untuk menciptakan yang kuat infrastruktur pengetahuan.

Kebijakan iptek di Jepang diatur secara komprehensif dan terencana mengikuti Rencana Dasar Iptek, yang ditetapkan setiap lima tahun berdasarkan “Hukum Dasar Iptek” atau “The Science and Technology Basic Law”. Pemerintah merumuskan setiap rencana dasar dengan mengantisipasi tantangan dekade berikutnya, menerapkan kebijakan ilmu pengetahuan dan teknologi selama periode lima tahun. Sekarang sudah lebih dari 20 tahun sejak ini diundangkan, dan Jepang selama ini telah secara signifikan memajukan kebijakan sains dan teknologinya, berkontribusi pada pembangunan di Jepang dan di seluruh dunia. Jepang memiliki penerima Hadiah Nobel kedua terbanyak di dunia dalam ilmu alam di abad ke-21 yang merupakan bukti kehadirannya yang luar biasa dalam sains dan teknologi di dunia.

Saat ini Rencana Pokok Iptek kelima ini berlaku mulai TA 2016 sampai dengan TA 2021. Dalam Rencana Dasar Iptek kelima, STI sangat digalakkan sebagai kebijakan utama bagi perekonomian, masyarakat, dan masyarakat. Budaya “dengan berani menantang masa depan” sedang dikembangkan untuk menciptakan industri masa depan dan mengubah masyarakat, dan Rencana Dasar ini memiliki empat pilar untuk membantu memajukannya:

  • Bertindak untuk menciptakan nilai baru bagi perkembangan industri masa depan dan transformasi sosial.
  • Mengatasi tantangan ekonomi dan sosial.
  • Memperkuat “dasar” STI.
  • Membangun siklus sistem sumber daya manusia, pengetahuan, dan pendanaan untuk inovasi.
Berjuang Untuk Ilmu Pengetahuan, Teknologi Dan Inovasi Mutakhir Di Jepang

Untuk mewujudkan masing-masing tujuan tersebut, dilakukan upaya untuk meningkatkan penelitian dasar sambil mengembangkan sumber daya manusia dan berfokus pada bidang individu. Seperti disebutkan di atas, daya saing Jepang di masa depan bergantung pada pemanfaatan sumber daya manusia, pengetahuan, pendanaan di dalam dan luar negeri, penciptaan nilai baru dan implementasi segera nilai-nilai baru ini di masyarakat sebagai bagian dari inisiatif global yang maju untuk inovasi terbuka. Untuk mewujudkannya, sebuah sistem harus dibangun untuk mengedarkan personel, pengetahuan, dan dana melampaui semua hambatan, dan bagi Jepang untuk menciptakan inovasi satu demi satu. Ini akan dicapai dengan membangun kolaborasi nyata.

Kolaborasi universitas-industri-pemerintah

Menteri MEXT HAGIUDA Koichi juga ingin memprioritaskan promosi kerja sama industri-akademisi-pemerintah untuk berhasil membawa hasil penelitian universitas kepada masyarakat dan juga merevitalisasi pendidikan dan penelitian universitas. MEXT bekerja untuk memperkuat kerja sama ini dan menciptakan lingkungan di mana universitas dapat berpartisipasi secara mandiri di STI. Ini juga akan secara aktif membantu penelitian bersama antara universitas dan bisnis untuk aplikasi praktis hasil penelitian dan dukungan spesialis mengenai transfer teknologi dan kekayaan intelektual.

blogadmin

Back to top