Jepang Melihat Hasil Dari Upaya Untuk Mengekspor Pendidikan

Jepang Melihat Hasil Dari Upaya Untuk Mengekspor Pendidikan – Suatu sore di sebuah sekolah dasar di pinggiran Kairo, siswa kelas satu Mesir sibuk membersihkan meja mereka dan menyapu lantai dengan sapu di bawah pengawasan staf pengajar.

Adegan tersebut, baru-baru ini diamati oleh seorang pejabat Badan Kerjasama Internasional Jepang, merupakan salah satu kegiatan kelas dalam kurikulum berdasarkan metode pendidikan Jepang yang menekankan pelatihan moral dan harmoni sosial, selain memperoleh keterampilan akademik.

Di lebih dari 40 sekolah bergaya Jepang yang diluncurkan di Mesir sejak 2018 dalam kemitraan dengan pemerintah Jepang, anak-anak merapikan ruang kelas dan area umum mereka, bergiliran membantu kelas untuk hari itu dan telah menetapkan waktu untuk merenungkan bagaimana mereka menghabiskan hari mereka, dalam apa yang disebut para ahli sebagai pendekatan “holistik” untuk sekolah. idn play

Proyek ini muncul setelah Presiden Abdel Fattah el-Sisi mengunjungi sebuah sekolah dasar di Tokyo selama perjalanan ke Jepang pada 2016.

Di negara di mana kebersihan dianggap sebagai panggilan bagi pekerja bergaji rendah, menugaskan siswa untuk merapikan fasilitas sekolah awalnya membuat heran beberapa orang tua.

Tetapi model pendidikan gaya Jepang dengan cepat mendapatkan pengakuan karena siswa Mesir mulai menunjukkan rasa tanggung jawab dan kerja sama di luar lingkungan sekolah, seperti menawarkan bantuan di rumah, kata Mizuki Matsuzaki, yang hingga saat ini menjabat sebagai wakil kepala JICA. kantor Mesir.

Dengan JICA memberikan pinjaman dengan bunga rendah ¥18,6 miliar ($180 juta) dan mengirimkan tenaga pengajar profesional ke negara Timur Tengah, pemerintah Mesir sedang mempertimbangkan untuk menambah jumlah sekolah semacam itu menjadi sekitar 100.

Selain Mesir, lebih dari 20 negara lain telah mengadopsi metode Jepang di tengah meningkatnya antusiasme negara-negara berkembang di Asia, Afrika, Timur Tengah dan Amerika Latin untuk menerapkan metode pendidikan yang mendukung kemajuan ekonomi dan teknologi Jepang.

Melihat ini sebagai peluang untuk meningkatkan soft power Tokyo, pemerintah Jepang telah menyisihkan sekitar 70 juta per tahun untuk meningkatkan ekspor layanan pendidikan sejak 2016 dalam sebuah inisiatif yang dijuluki “Edu-port Nippon”.

Kasus Mesir adalah contoh dari lebih dari 60 program yang diluncurkan di seluruh dunia di bawah inisiatif, yang mendorong tidak hanya ekspor metode pendidikan tetapi juga memasok bahan ajar seperti buku teks dan perangkat lunak, menurut Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi.

Ini membantu penerbit dan perusahaan terkait pendidikan lainnya membangun bisnis di pasar anak muda di luar negeri ketika penduduk Jepang yang menua menciptakan keraguan atas penjualan mereka di dalam negeri, kata kementerian itu.

Anak-anak yang belajar kebajikan atau keterampilan dalam lingkungan yang dipengaruhi Jepang akan menjadi sumber daya yang sangat diperlukan dalam angkatan kerja ketika perusahaan Jepang mulai melakukan bisnis atau membuat fasilitas produksi di sana, kata Yoshiko Matsunaga, wakil direktur di Kantor Kementerian untuk Perencanaan Strategi Internasional.

“Ini akan menguntungkan kedua belah pihak dalam situasi win-win,” kata Matsunaga.

Bantuan pendidikan musik di Vietnam merupakan contoh lain dari Edu-port Nippon di tempat kerja.

Kelas musik yang didukung oleh Yamaha Corp. telah terbentuk sejak perubahan pedoman pendidikan Vietnam pada bulan September, yang baru mewajibkan pengajaran alat musik di sekolah dasar.

Sebagian didanai oleh Edu-port Nippon, pembuat alat musik Jepang mulai bekerja sejak awal dengan pemerintah Vietnam dalam menyusun pedoman baru sejak 2016, mengembangkan kurikulum musik dan pelatihan guru yang melibatkan 400 pendidik sekolah.

Jepang Melihat Hasil Dari Upaya Untuk Mengekspor Pendidikan

Hiroshi Tamezawa, pemimpin proyek yang bertanggung jawab atas promosi pendidikan musik di sekolah luar negeri di Yamaha, mengatakan pemerintah Vietnam mengharapkan anak-anak mengembangkan tanggung jawab dan kerja sama melalui proses berlatih musik di kelas.

Instrumen yang termasuk dalam silabus adalah seruling vertikal dan melodika — dua instrumen yang biasa digunakan di kelas-kelas di sekolah dasar di seluruh Jepang, di mana memainkannya secara serempak merupakan bagian integral dari kehidupan sekolah bagi anak-anak.

Yamaha mengatakan akan memperluas kegiatan tersebut ke bagian lain dunia dan telah memasuki enam pasar lain – Indonesia, Malaysia, India, Uni Emirat Arab, Brasil dan Mesir.

“Saya berharap upaya kami akan membantu memperkaya pengalaman belajar anak-anak, dan mereka menemukan cara untuk hidup dalam harmoni,” kata Tamezawa, mengutip keinginannya untuk membuat kesenangan bermain instrumen tersedia bagi anak-anak di seluruh dunia.