Day: June 30, 2021

Sekolah Menengah Jepang Siap Berbicara Tentang Kesehatan Mental Di Kelas

Sekolah Menengah Jepang Siap Berbicara Tentang Kesehatan Mental Di Kelas – Mulai musim semi mendatang, Jepang akan menghidupkan kembali pendidikan kesehatan mental di sekolah menengah, yang dihentikan empat dekade lalu, menyusul rekor jumlah bunuh diri remaja dan kekhawatiran atas efek stres dari pandemi virus corona.

Di bawah pedoman kurikulum baru pemerintah untuk sekolah menengah atas, buku teks pendidikan kesehatan dan jasmani untuk digunakan pada musim semi 2022 akan menampilkan deskripsi metode pencegahan dan penanggulangan untuk membantu siswa yang mengalami gangguan mental menghadapi masalah.

Emiko Michigami, seorang perawat sekolah berusia 60 tahun di SMA Soka Higashi Prefektur Saitama, adalah salah satu anggota fakultas yang sudah berada di garis depan mencari cara terbaik untuk menangani pendidikan kesehatan mental siswanya. idn poker

“Apakah Anda merasa stres karena pandemi COVID-19? Ketidakstabilan mental dapat terjadi pada siapa saja dan perlu ditangani segera,” kata Michigami kepada sekitar 40 siswa tahun pertama di kelasnya untuk kesehatan mental pada bulan Februari.

Penyakit mental cenderung terjadi ketika kehidupan sehari-hari seseorang terganggu, kata Michigami. Merujuk data pemerintah, dia menyebutkan gangguan jiwa bisa menimpa satu dari lima orang.

Sebagai anggota Proyek Kesehatan Mental Sekolah, Michigami telah terlibat dalam persiapan alat peraga pendidikan yang berkaitan dengan kesehatan mental. Dia mulai menawarkan kursus komprehensif tahunan tentang kesehatan mental di sekolah menengahnya di Soka, Prefektur Saitama, enam tahun lalu. Sejauh ini, sekitar 320 siswa tahun pertama telah hadir.

Mencatat bahwa beberapa siswa tidak pernah menyadari bahwa stres mungkin merupakan akar dari masalah kesehatan yang mereka miliki, Michigami berkata, “Saya mencoba mengajari mereka cara yang tepat untuk mengatasi masalah mereka”.

Di kelasnya, Michigami meminta siswa melakukan latihan bermain peran, memberikan saran kepada teman-teman mereka, dan mendorong mereka untuk secara bebas mengunjungi kantor layanan kesehatan sekolah untuk konsultasi daripada hanya berurusan dengan masalah kesehatan mental.

Dia meminta siswa untuk menuliskan umpan balik mereka pada lembar kerja, yang dia bagikan dengan guru lain di sekolah, sehingga fakultas dapat bekerja sama untuk memastikan siswa dirawat dengan baik.

 Emiko Michigami, seorang perawat sekolah, mengatakan beberapa siswa tidak pernah menyadari bahwa stres mungkin merupakan akar dari beberapa masalah kesehatan.

Pedoman kurikulum baru telah menambahkan “pencegahan dan pemulihan dari gangguan mental” untuk kesehatan dan pendidikan jasmani.

Siswa tidak hanya akan belajar tentang mekanisme penyakit mental tetapi juga bahwa siapa pun rentan dan ada kemungkinan pemulihan yang lebih tinggi jika penyakit tersebut terdeteksi dan diobati pada tahap awal.

Buku pelajaran sekolah menjelaskan, antara lain, pengalaman selebriti dalam pemulihan dari depresi dan gangguan mental serta metode untuk mengatasi stres.

Menurut Badan Olahraga Jepang, sekolah menghapus kategori penyakit mental dari kurikulum pada tahun fiskal 1982.

Tetapi karena depresi dan penyakit mental lainnya dianggap sebagai alasan peningkatan bunuh diri dalam beberapa tahun terakhir di kalangan siswa SD, SMP dan SMA, kebangkitan pendidikan kesehatan mental dianggap perlu untuk mengatasi krisis saat ini.

Sekolah Menengah Jepang Siap Berbicara Tentang Kesehatan Mental Di Kelas

Memang, bunuh diri masa kanak-kanak menjadi lebih serius selama pandemi coronavirus. Tahun lalu, jumlah kasus bunuh diri di kalangan siswa SD, SMP dan SMA mencapai rekor 499, dan lajunya meningkat sejak Mei tahun lalu.

Berbagai penelitian di luar negeri menunjukkan bahwa puncak serangan penyakit mental terjadi pada remaja awal, menurut Tsukasa Sasaki, seorang profesor pendidikan kesehatan di Universitas Tokyo.

Meski menyambut baik kebangkitan pendidikan kesehatan mental sebagai mata pelajaran wajib bagi siswa sekolah menengah atas, Sasaki mengatakan “idealnya harus diperkenalkan ke dalam pendidikan wajib” di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama.

Karena kelas tentang pendidikan kesehatan mental diharapkan menghasilkan lebih banyak kesempatan bagi siswa untuk berkonsultasi, Sasaki menekankan bahwa sekolah perlu membangun jaringan kerja sama yang luas dari guru pendidikan kesehatan dan jasmani hingga perawat sekolah dan staf administrasi.

“Transfer pengetahuan saja tidak dapat membantu anak-anak yang tertekan,” kata Sasaki.

Program Sekolah GIGA Jepang Membekali Siswa Untuk Masyarakat Digital

Program Sekolah GIGA Jepang Membekali Siswa Untuk Masyarakat Digital – Jepang bergerak maju dalam tiga tahun rencananya 461 miliar ($4,4 miliar) untuk mendigitalkan pendidikan di antara hampir 13 juta siswa sekolah dasar dan menengah di negara itu dan di hampir 35.000 sekolahnya.

Pemerintah pada awalnya meluncurkan Program Sekolah GIGA (GIGA School Program) pada tahun 2018 untuk memastikan bahwa mereka akan memiliki komputer dan internet berkecepatan tinggi, dan pendidik akan memiliki teknik untuk mengajar murid bagaimana menguasai alat digital dan belajar online. GIGA adalah singkatan dari Global and Innovation Gateway for All.

Itu adalah bagian dari dorongan pemerintah menuju masyarakat pasca-informasi yang disebut Society 5.0, yang menggabungkan dunia maya, seperti kecerdasan buatan (AI), data besar, dan Internet of Things. idnpoker

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olah Raga, dan Iptek awalnya menargetkan pelaksanaan program GIGA secara penuh pada akhir Maret 2024. Namun rencana tersebut dimajukan hingga akhir tahun anggaran berjalan, sebagian agar sekolah dapat lebih siap jika COVID-19 mengharuskan penutupan lagi.

“Tujuan program GIGA adalah untuk memastikan bahwa siswa di era Society 5.0, di mana teknologi informasi dan komunikasi (TIK) adalah bagian dari kehidupan sehari-hari dan mutlak diperlukan, akan mempelajari keterampilan dan kemampuan yang dibutuhkan untuk berkembang,” kata Yuichi Imai, direktur Bidang Media, Informasi, dan Pendidikan Bahasa Asing pada Biro Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan. “Kami ingin memastikan tidak ada yang tertinggal dan peluang yang adil, disesuaikan dengan kebutuhan individu dan memungkinkan kreativitas.”

Hanya 15 persen kelas yang online pada akhir Juni 2020, katanya, seraya menambahkan bahwa pemerintah sedang berupaya untuk meningkatkannya.

‘1 perangkat untuk 1 siswa’

Bahkan sebelum COVID-19, alarm terdengar di tingkat pendidikan digital Jepang. Siswa mahir menggunakan internet dan perangkat untuk berkomunikasi, bermain game, dan menonton video, tetapi mereka tidak mahir menggunakannya untuk menemukan, mensintesis, dan menerapkan informasi online.

Salah satu faktor di balik itu adalah kelangkaan PC untuk siswa di sekolah pendidikan yang disebabkan oleh ketatnya anggaran pemerintah daerah. Ini akan diselesaikan dengan menyediakan komputer untuk semua siswa di wajib belajar pada awal tahun anggaran mendatang pada bulan April, kata Imai. Sekitar dua pertiga dari anggaran rencana GIGA dialokasikan untuk PC.

Untuk mempersiapkan tenaga pendidik, kementerian bekerja sama dengan sektor swasta untuk memberikan dukungan dan saran kepada pemerintah daerah dan sekolah yang sedang mengembangkan lingkungan belajar digital. Misalnya, kementerian telah membentuk dewan penasehat TIK, yang terdiri dari para profesional di bidang ini, untuk memberikan kuliah dan konsultasi guna lebih memanfaatkan TIK di sekolah dan meningkatkan tingkat pendidikan. Kementerian juga ingin mengembangkan kursus online untuk praktisi saat ini, kata Imai.

Dengan dukungan tersebut, Imai mengatakan para pendidik akan dapat mengajari siswa bagaimana melakukan pencarian online dan menggunakan perangkat lunak untuk menulis dan menyusun presentasi. Dan guru akan dapat melakukan pengujian berbasis komputer — yang akan membantu mengurangi beban kerja mereka yang berat — dan menggunakan sistem manajemen pembelajaran untuk menilai kemajuan siswa secara lebih efisien.

Di garis depan

Bahkan menjelang langkah pemerintah baru-baru ini, beberapa kota telah mengambil risiko digital.

Di antara mereka, Toda di Prefektur Saitama menonjol karena aksi awalnya. Kebijakan kota, mirip dengan program GIGA, melibatkan pendistribusian PC ke semua siswa (mulai dari 2016), memastikan akses internet, termasuk menyediakan router seluler ke rumah tangga tanpa akses internet, dan melatih guru.

“Digitalisasi tidak dilakukan sebelumnya karena anggaran yang ketat — dan karena papan tulis, kapur tulis, dan selebaran telah berhasil, seperti yang terlihat dalam nilai ujian internasional. ‘Mengapa mengacaukannya?’ adalah pandangannya”, kata Yuki Fusegawa, seorang pejabat di Dewan Pendidikan Toda. “Namun, kami menyadari, untuk dapat membesarkan anak-anak yang diperlengkapi dengan baik untuk menghadapi Society 5.0 dan usia ketika AI berada di garis depan bahwa keterampilan TIK mutlak diperlukan”.

Program Sekolah GIGA Jepang Membekali Siswa Untuk Masyarakat Digital

Misalnya, dalam program Pembelajaran Berbasis Proyek Toda, siswa menggunakan PC untuk meneliti topik mereka sendiri, menemukan solusi untuk suatu masalah, dan memperkenalkan temuan mereka dalam presentasi, seperti di mana siswa menemukan ide untuk membuat ransel sekolah lebih ringan.

Penggunaan TI juga memungkinkan siswa untuk berkomunikasi dengan lebih mudah satu sama lain, yaitu dengan mengerjakan proyek kelompok dan brainstorming. Dengan cara ini, mereka dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk berdiskusi dan meningkatkan proyek mereka.

Efek lain dapat dilihat pada kenyataan bahwa alat digital akan membantu siswa pemalu mengekspresikan dan menyampaikan ide-ide mereka tanpa harus mengangkat tangan dan berbicara di depan guru dan teman sekelas. Pada saat yang sama, siswa yang memiliki keterbatasan fisik, seperti tunarungu, dapat dengan mudah berpartisipasi jika mereka dapat melihat diskusi yang terjadi di layar.

Selain itu, latihan pelajaran yang diresapi AI membantu siswa dengan mata pelajaran yang sulit mereka pahami dengan menyesuaikan pelajaran dengan mereka. “Kami masih menilai dampaknya, tetapi guru mengatakan bahwa siswa yang belum menyelesaikan pekerjaan rumah mereka sekarang menyelesaikannya,” kata Fusegawa, merujuk pada dampak positif pada siswa, yang meningkatkan motivasi mereka untuk belajar.

Dengan frontrunners seperti Toda, Imai mengatakan pemerintah akan lebih efektif dalam mengimplementasikan program GIGA secara nasional. “Di tingkat dasar,” katanya, “beberapa contoh kuat sudah dipraktikkan”.

Jepang Melihat Hasil Dari Upaya Untuk Mengekspor Pendidikan

Jepang Melihat Hasil Dari Upaya Untuk Mengekspor Pendidikan – Suatu sore di sebuah sekolah dasar di pinggiran Kairo, siswa kelas satu Mesir sibuk membersihkan meja mereka dan menyapu lantai dengan sapu di bawah pengawasan staf pengajar.

Adegan tersebut, baru-baru ini diamati oleh seorang pejabat Badan Kerjasama Internasional Jepang, merupakan salah satu kegiatan kelas dalam kurikulum berdasarkan metode pendidikan Jepang yang menekankan pelatihan moral dan harmoni sosial, selain memperoleh keterampilan akademik.

Di lebih dari 40 sekolah bergaya Jepang yang diluncurkan di Mesir sejak 2018 dalam kemitraan dengan pemerintah Jepang, anak-anak merapikan ruang kelas dan area umum mereka, bergiliran membantu kelas untuk hari itu dan telah menetapkan waktu untuk merenungkan bagaimana mereka menghabiskan hari mereka, dalam apa yang disebut para ahli sebagai pendekatan “holistik” untuk sekolah. idn play

Proyek ini muncul setelah Presiden Abdel Fattah el-Sisi mengunjungi sebuah sekolah dasar di Tokyo selama perjalanan ke Jepang pada 2016.

Di negara di mana kebersihan dianggap sebagai panggilan bagi pekerja bergaji rendah, menugaskan siswa untuk merapikan fasilitas sekolah awalnya membuat heran beberapa orang tua.

Tetapi model pendidikan gaya Jepang dengan cepat mendapatkan pengakuan karena siswa Mesir mulai menunjukkan rasa tanggung jawab dan kerja sama di luar lingkungan sekolah, seperti menawarkan bantuan di rumah, kata Mizuki Matsuzaki, yang hingga saat ini menjabat sebagai wakil kepala JICA. kantor Mesir.

Dengan JICA memberikan pinjaman dengan bunga rendah ¥18,6 miliar ($180 juta) dan mengirimkan tenaga pengajar profesional ke negara Timur Tengah, pemerintah Mesir sedang mempertimbangkan untuk menambah jumlah sekolah semacam itu menjadi sekitar 100.

Selain Mesir, lebih dari 20 negara lain telah mengadopsi metode Jepang di tengah meningkatnya antusiasme negara-negara berkembang di Asia, Afrika, Timur Tengah dan Amerika Latin untuk menerapkan metode pendidikan yang mendukung kemajuan ekonomi dan teknologi Jepang.

Melihat ini sebagai peluang untuk meningkatkan soft power Tokyo, pemerintah Jepang telah menyisihkan sekitar 70 juta per tahun untuk meningkatkan ekspor layanan pendidikan sejak 2016 dalam sebuah inisiatif yang dijuluki “Edu-port Nippon”.

Kasus Mesir adalah contoh dari lebih dari 60 program yang diluncurkan di seluruh dunia di bawah inisiatif, yang mendorong tidak hanya ekspor metode pendidikan tetapi juga memasok bahan ajar seperti buku teks dan perangkat lunak, menurut Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi.

Ini membantu penerbit dan perusahaan terkait pendidikan lainnya membangun bisnis di pasar anak muda di luar negeri ketika penduduk Jepang yang menua menciptakan keraguan atas penjualan mereka di dalam negeri, kata kementerian itu.

Anak-anak yang belajar kebajikan atau keterampilan dalam lingkungan yang dipengaruhi Jepang akan menjadi sumber daya yang sangat diperlukan dalam angkatan kerja ketika perusahaan Jepang mulai melakukan bisnis atau membuat fasilitas produksi di sana, kata Yoshiko Matsunaga, wakil direktur di Kantor Kementerian untuk Perencanaan Strategi Internasional.

“Ini akan menguntungkan kedua belah pihak dalam situasi win-win,” kata Matsunaga.

Bantuan pendidikan musik di Vietnam merupakan contoh lain dari Edu-port Nippon di tempat kerja.

Kelas musik yang didukung oleh Yamaha Corp. telah terbentuk sejak perubahan pedoman pendidikan Vietnam pada bulan September, yang baru mewajibkan pengajaran alat musik di sekolah dasar.

Sebagian didanai oleh Edu-port Nippon, pembuat alat musik Jepang mulai bekerja sejak awal dengan pemerintah Vietnam dalam menyusun pedoman baru sejak 2016, mengembangkan kurikulum musik dan pelatihan guru yang melibatkan 400 pendidik sekolah.

Jepang Melihat Hasil Dari Upaya Untuk Mengekspor Pendidikan

Hiroshi Tamezawa, pemimpin proyek yang bertanggung jawab atas promosi pendidikan musik di sekolah luar negeri di Yamaha, mengatakan pemerintah Vietnam mengharapkan anak-anak mengembangkan tanggung jawab dan kerja sama melalui proses berlatih musik di kelas.

Instrumen yang termasuk dalam silabus adalah seruling vertikal dan melodika — dua instrumen yang biasa digunakan di kelas-kelas di sekolah dasar di seluruh Jepang, di mana memainkannya secara serempak merupakan bagian integral dari kehidupan sekolah bagi anak-anak.

Yamaha mengatakan akan memperluas kegiatan tersebut ke bagian lain dunia dan telah memasuki enam pasar lain – Indonesia, Malaysia, India, Uni Emirat Arab, Brasil dan Mesir.

“Saya berharap upaya kami akan membantu memperkaya pengalaman belajar anak-anak, dan mereka menemukan cara untuk hidup dalam harmoni,” kata Tamezawa, mengutip keinginannya untuk membuat kesenangan bermain instrumen tersedia bagi anak-anak di seluruh dunia.

Faktor Keseimbangan Kecerdasan Menjadikan Jepang Negara Terpintar Di Dunia

Faktor Keseimbangan Kecerdasan Menjadikan Jepang Negara Terpintar Di Dunia – Menjadi orang Jepang pasti ada manfaatnya. Misalnya, orang Jepang memiliki paspor terkuat di dunia, yang memberi mereka kesempatan untuk pergi ke mana pun mereka suka tanpa banyak kesulitan. Lebih menarik lagi, bagaimanapun, mereka juga memiliki hak istimewa untuk menjadi orang terpintar di dunia, menurut analisis statistik terbaru yang dilakukan oleh situs Vouchercloud yang berbasis di Inggris.

Vouchercloud memeringkat lusinan negara dari seluruh dunia berdasarkan sejumlah faktor, termasuk jumlah Hadiah Nobel yang dimenangkan, skor IQ rata-rata, dan skor pendidikan rata-rata siswanya. Kombinasi faktor-faktor ini, yang tampaknya mewakili kecerdasan generasi masa lalu, sekarang, dan masa depan, masing-masing membawa Jepang ke posisi teratas. idnplay

Cukup dapat dimengerti mengapa Jepang dianggap sebagai negara terpintar, mengingat mereka berada di peringkat kelima untuk keberhasilan pendidikan dan keenam di dunia untuk IQ rata-rata. Semuanya juga tidak terkejut, mengingat bahwa mahasiswa pascasarjana Jepang baru-baru ini memecahkan masalah matematika berusia 2.000 tahun. Tapi yang membuat Jepang meraih kemenangan adalah 26 Hadiah Nobel, yang tertinggi keenam di dunia.

Sisa dari 10 besar adalah campuran dari negara-negara Asia, Eropa, dan Amerika Utara:

  • Jepang
  • Swiss
  • Cina
  • AS
  • Belanda
  • Rusia
  • Belgia
  • Inggris
  • Kanada
  • Korea Selatan

Cina, sebagai perbandingan, memiliki skor IQ rata-rata terbaik kedua, pada 105,8, tetapi peringkat tempat kedua puluh satu mereka dalam Hadiah Nobel (setelah memenangkan hanya sembilan) menabraknya di bawah Swiss, yang jumlah Hadiah Nobelnya yang lebih tinggi membuat mereka mendapat tempat yang lebih tinggi.

AS berada di puncak peringkat pemenang Hadiah Nobel dengan 368 kemenangan (hampir tiga kali lipat dari Inggris, yang mempertahankan tempat nomor dua), tetapi dengan peringkat di bawah standar nilai tes (ketujuh) dan kinerja yang buruk di rata-rata IQ (28), mereka turun ke posisi keempat secara keseluruhan.

Menariknya, Korea Selatan hanya nyaris menembus 10 besar, meski berada di urutan keempat dalam IQ dan kedua dalam nilai ujian. Mereka hanya mendapatkan satu Hadiah Nobel, faktor yang menurunkan skor mereka secara signifikan.

Faktor Keseimbangan Kecerdasan Menjadikan Jepang Negara Terpintar Di Dunia

Jelas, jumlah Hadiah Nobel suatu negara membawa beban berat dalam perhitungan Vouchercloud, jika tidak, Asia akan mendominasi lima besar. Secara keseluruhan, negara-negara Asia menyapu meja dengan IQ tinggi dan nilai tes mereka secara keseluruhan. Singapura, pada kenyataannya, mendominasi keduanya, dengan IQ nasional 107,1, dan dengan lebih dari 71 persen siswa mereka mencapai nilai lanjutan. Sayangnya, sebagai negara muda dan kecil, mereka belum mendapatkan Hadiah Nobel, yang menyebabkan mereka dinobatkan sebagai negara terpintar ke-25, terlepas dari itu semua.

Daftar Vouchercloud hanya mencakup 25 negara teratas, yang semuanya, selain Australia, berada di Asia Timur, Eropa, dan Amerika Utara. Perlu dicatat bahwa Afrika, Amerika Selatan, dan Asia Barat, Selatan, dan Tenggara (selain Singapura) sama sekali tidak terwakili dalam daftar, dan kemungkinan besar karena banyak negara berkembang atau negara yang penuh konflik di wilayah tersebut tidak memiliki cara untuk untuk mengukur IQ dan nilai tes warganya. Selain itu, kurangnya infrastruktur di banyak tempat mempersulit mereka untuk menyediakan layanan yang diperlukan untuk mendukung warga negara mereka yang cukup cerdas untuk menghasilkan Hadiah Nobel. Namun, seiring perubahan dunia, kita mungkin akan melihat lebih banyak kesuksesan dari wilayah tersebut di masa depan.

Meskipun demikian, sepertinya Asia Timur akan mendominasi skor teratas untuk sementara waktu, terutama mengingat rata-rata IQ dan nilai tes yang tinggi untuk siswa di seluruh wilayah.

Berjuang Untuk Ilmu Pengetahuan, Teknologi Dan Inovasi Mutakhir Di Jepang

Berjuang Untuk Ilmu Pengetahuan, Teknologi Dan Inovasi Mutakhir Di Jepang – Ekonomi dan masyarakat Jepang berada dalam periode perubahan besar. Masalah yang paling mendesak di Jepang saat ini adalah energi, sumber daya, keterbatasan makanan, tingkat kelahiran yang menurun dan populasi yang menua, serta ekonomi dan masyarakat pedesaan yang miskin. Karena masalah ini, posisi dunia Jepang dalam sains dan teknologi baru-baru ini sedikit turun, seperti halnya negara-negara lain yang semakin memperkuat kebijakan sains, teknologi, dan inovasi (STI) mereka.

Namun, seperti dulu, Jepang harus terus menjadi negara yang senantiasa berkontribusi bagi kemajuan umat manusia, dengan secara proaktif menerapkan kemampuan IMS-nya untuk merespon isu global dan meningkatkan kualitas hidup di negara berkembang. Selanjutnya, Jepang berusaha untuk secara aktif berkontribusi pada pertumbuhan dunia yang berkelanjutan. http://idnplay.sg-host.com/

Biro Kebijakan Sains dan Teknologi adalah bagian dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi (MEXT) Jepang, dan bertanggung jawab untuk merencanakan dan merancang kebijakan dasar untuk mempromosikan sains dan teknologi di Jepang. Ini bermaksud untuk mengembangkan sumber daya manusia dalam ilmu pengetahuan dan teknologi, menguntungkan siapa saja dari mahasiswa untuk memimpin peneliti dan insinyur, dan secara strategis mempromosikan kegiatan internasional dan promosi ilmu pengetahuan dan teknologi di berbagai wilayah. Prioritas utama pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Jepang adalah sebagai berikut:

  • Divisi kebijakan.
  • Divisi Perencanaan dan Evaluasi.
  • Divisi infrastruktur penelitian dan pengembangan.
  • Kolaborasi universitas-industri dan divisi R&D regional.
  • Divisi kebijakan sumber daya manusia.

Sumber daya manusia

Yang terakhir dari poin-poin ini – pengembangan sumber daya manusia – sangat menonjol dalam MEXT saat ini. Hal ini karena untuk menjadi pemimpin dunia dalam ilmu pengetahuan dan teknologi bahkan dengan populasi yang semakin berkurang, sangat penting bagi Jepang untuk membina dan mengamankan sumber daya manusia di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi dan mempromosikan kegiatan mereka. Oleh karena itu, MEXT sedang mengerjakan langkah-langkah pengembangan sumber daya manusia yang komprehensif yang mencakup semua orang mulai dari anak-anak hingga peneliti dan insinyur terkemuka. Mengembangkan bakat anak-anak dan memperluas wawasan mereka yang tertarik pada sains, membina lingkungan di mana beragam orang termasuk muda, wanita, dan peneliti internasional dapat melatih kemampuan mereka, dan mempromosikan sistem insinyur profesional, semua akan membantu untuk menciptakan yang kuat infrastruktur pengetahuan.

Kebijakan iptek di Jepang diatur secara komprehensif dan terencana mengikuti Rencana Dasar Iptek, yang ditetapkan setiap lima tahun berdasarkan “Hukum Dasar Iptek” atau “The Science and Technology Basic Law”. Pemerintah merumuskan setiap rencana dasar dengan mengantisipasi tantangan dekade berikutnya, menerapkan kebijakan ilmu pengetahuan dan teknologi selama periode lima tahun. Sekarang sudah lebih dari 20 tahun sejak ini diundangkan, dan Jepang selama ini telah secara signifikan memajukan kebijakan sains dan teknologinya, berkontribusi pada pembangunan di Jepang dan di seluruh dunia. Jepang memiliki penerima Hadiah Nobel kedua terbanyak di dunia dalam ilmu alam di abad ke-21 yang merupakan bukti kehadirannya yang luar biasa dalam sains dan teknologi di dunia.

Saat ini Rencana Pokok Iptek kelima ini berlaku mulai TA 2016 sampai dengan TA 2021. Dalam Rencana Dasar Iptek kelima, STI sangat digalakkan sebagai kebijakan utama bagi perekonomian, masyarakat, dan masyarakat. Budaya “dengan berani menantang masa depan” sedang dikembangkan untuk menciptakan industri masa depan dan mengubah masyarakat, dan Rencana Dasar ini memiliki empat pilar untuk membantu memajukannya:

  • Bertindak untuk menciptakan nilai baru bagi perkembangan industri masa depan dan transformasi sosial.
  • Mengatasi tantangan ekonomi dan sosial.
  • Memperkuat “dasar” STI.
  • Membangun siklus sistem sumber daya manusia, pengetahuan, dan pendanaan untuk inovasi.
Berjuang Untuk Ilmu Pengetahuan, Teknologi Dan Inovasi Mutakhir Di Jepang

Untuk mewujudkan masing-masing tujuan tersebut, dilakukan upaya untuk meningkatkan penelitian dasar sambil mengembangkan sumber daya manusia dan berfokus pada bidang individu. Seperti disebutkan di atas, daya saing Jepang di masa depan bergantung pada pemanfaatan sumber daya manusia, pengetahuan, pendanaan di dalam dan luar negeri, penciptaan nilai baru dan implementasi segera nilai-nilai baru ini di masyarakat sebagai bagian dari inisiatif global yang maju untuk inovasi terbuka. Untuk mewujudkannya, sebuah sistem harus dibangun untuk mengedarkan personel, pengetahuan, dan dana melampaui semua hambatan, dan bagi Jepang untuk menciptakan inovasi satu demi satu. Ini akan dicapai dengan membangun kolaborasi nyata.

Kolaborasi universitas-industri-pemerintah

Menteri MEXT HAGIUDA Koichi juga ingin memprioritaskan promosi kerja sama industri-akademisi-pemerintah untuk berhasil membawa hasil penelitian universitas kepada masyarakat dan juga merevitalisasi pendidikan dan penelitian universitas. MEXT bekerja untuk memperkuat kerja sama ini dan menciptakan lingkungan di mana universitas dapat berpartisipasi secara mandiri di STI. Ini juga akan secara aktif membantu penelitian bersama antara universitas dan bisnis untuk aplikasi praktis hasil penelitian dan dukungan spesialis mengenai transfer teknologi dan kekayaan intelektual.

Anak Muda Jepang Kurang Minat Belajar ke Luar Negeri

Anak Muda Jepang Kurang Minat Belajar ke Luar Negeri – Perusahaan Jepang terhambat dalam ambisi global mereka oleh kurangnya mentalitas global para pemuda Jepang.

Dalam beberapa tahun terakhir, ketika perusahaan Jepang memperluas operasi mereka di luar negeri, mereka semakin menuntut karyawan yang mampu pergi ke luar negeri dan bekerja langsung di luar negeri. Akibatnya, perusahaan-perusahaan ini semakin memilih karyawan baru dengan pengalaman sebelumnya tinggal di luar negeri selama tahun-tahun mahasiswa mereka. Menurut survei tahun 2019 dari Organisasi Layanan Pelajar Jepang, hampir 80 persen perusahaan Jepang memandang pengalaman belajar di luar negeri sebagai hal yang berharga bagi siswa Jepang dalam pekerjaan masa depan mereka dan kontribusi mereka terhadap ekonomi Jepang secara keseluruhan. ceme online

Namun, antusiasme di kalangan pemuda Jepang untuk belajar di luar negeri terus menurun dalam dekade terakhir. Data dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains, dan Teknologi menunjukkan bahwa jumlah pelajar Jepang yang belajar di luar negeri mencapai puncaknya pada 83.000 pada tahun 2004, dan sejak itu terus menurun hingga kurang dari 60.000 per tahun. Sebaliknya, jumlah mahasiswa yang belajar di luar negeri dari mitra dagang utama Jepang, termasuk AS, Cina, Korea Selatan, dan India, terus bertambah, dengan masing-masing negara mengirimkan lebih dari 100.000 per tahun ke universitas di seluruh dunia.

Selain itu, kurangnya minat belajar di luar negeri di kalangan pemuda Jepang juga tercermin dari kurangnya keinginan mereka untuk tinggal dan bekerja di negara lain. Dalam survei yang dilakukan oleh Kantor Kabinet Jepang pada tahun 2019 dengan pemuda berusia 13 hingga 29 tahun dari tujuh negara, Jepang adalah satu-satunya negara di mana lebih dari separuh responden menyatakan tidak pernah berniat untuk belajar di luar negeri. Dalam survei terpisah tahun 2017 yang dilakukan oleh Universitas Sanno, 60 persen karyawan baru di perusahaan Jepang menyatakan bahwa mereka tidak memiliki keinginan untuk bekerja di luar negeri, mewakili peningkatan besar dari 29 persen pada tahun 2001.

Karena mayoritas pemuda Jepang menunjukkan kurangnya minat di luar negeri, akan semakin sulit bagi perusahaan Jepang untuk menemukan pekerja Jepang untuk staf operasi mereka di luar negeri. Pada gilirannya, bisnis mereka di luar negeri, yang terhambat oleh kurangnya personel yang memadai, mungkin tidak dapat berkembang dengan cepat. Karena bisnis Jepang gagal memanfaatkan pasar luar negeri secara memadai, ekonomi Jepang juga akan menderita secara bersamaan.

Anak Muda Jepang Kurang Minat Belajar ke Luar Negeri

Untuk menyediakan sumber daya manusia domestik yang dibutuhkan perusahaan Jepang untuk menjalankan bisnisnya di luar negeri, pendidikan sekolah Jepang harus direvisi untuk memberikan para pemuda negara itu “mentalitas global”, yang didefinisikan oleh minat yang lebih besar dalam berinteraksi dengan negara dan masyarakat asing. Membangun mentalitas global seperti itu membutuhkan kurikulum sekolah yang lebih menekankan pada penyediaan pengalaman dan pemahaman langsung kepada siswa tentang realitas di lapangan di negara lain, termasuk cara berpikir pemuda lokal di negara lain.

Dalam beberapa hal, Jepang kontemporer lebih siap untuk memberikan kesempatan kepada kaum muda untuk mengembangkan minat terhadap negeri asing. Karena jumlah penduduk asing di Jepang terus meningkat dan mendekati total 3 juta, semakin memungkinkan bagi siswa Jepang, tanpa meninggalkan negara itu, untuk berkomunikasi dengan orang asing tentang masalah budaya dan sosial. Dengan persyaratan tambahan baru untuk pendidikan bahasa Inggris di sekolah dasar dalam reformasi pendidikan 2020, pembuat kebijakan Jepang juga menandakan urgensi yang lebih besar bagi kaum muda negara itu untuk memperoleh pemahaman internasional.

Namun, menciptakan mentalitas global yang meluas membutuhkan perubahan lebih lanjut pada sistem pendidikan saat ini yang melampaui pengajaran bahasa Inggris. Secara khusus, penekanan yang lebih besar pada pengajaran tidak hanya sejarah asing tetapi juga urusan saat ini diperlukan untuk generasi siswa Jepang berikutnya untuk mengumpulkan lebih banyak minat akademis dan profesional dalam hal-hal di luar Jepang. Terserah para pendidik dan pembuat kebijakan pendidikan Jepang untuk terus menyesuaikan pengajaran hal-hal non-Jepang di kelas, dengan cara yang terbukti berguna untuk mendorong jenis mentalitas global perusahaan Jepang yang berguna untuk pergi ke luar negeri.

Back to top